Google+ Followers

Sabtu, 09 November 2013

10 Sosok Terkenal Dalam Mitologi Tibet

1st : SAMANTABHADRA

Samantabhadra adalah figur utama dalam Sutra Bunga Garland, terutama pada bagian terakhir, Sutra Gandhavyuha. Di penghujung Sutra Gandhavyuha, seorang murid, Sudhana bertemu dengan Bodhisattva Samantabhadra, yang mengajarkannya bahwa kebijaksanaan hanya ada untuk supaya dilakukan; bahwa hal tersebut hanya baik apabila menguntungkan semua mahluk hidup.

2nd : VAIROCANA

Vairocana (juga Vairochana atau Mahavairocana) adalah buddha langit yang sering diartikan, dalam teks-teks seperti Flower Garland Sutra, sebagai tubuh kebahagiaan dari cerita Buddha (Siddhartha Gautama). Dalam Buddhisme Cina, Korea, dan Jepang, Vairocana juga dianggap sebagai perwujudan dari konsep Kekosongan Buddha. Dalam konsepsi dari Lima Kebijaksanaan Buddha-Buddha Vajrayana, Vairocana adalah pusatnya.

3rd : BHAISAJYAGURU

Bhaisajyaguru, secara resmi Bhaiṣajyaguruvaiḍūryaprabhārāja " Guru Kedokteran dan Raja Cahaya Lapis Lazuli"), adalah buddha penyembuhan dan obat-obatan di Mahayana Buddhisme. Sering disebut sebagai "Pengobatan Budha", ia digambarkan sebagai seorang dokter yang menyembuhkan penderitaan dengan menggunakan obat dari ajarannya.

4th : MANJUSRI

Manjusri adalah seorang bodhisattva yang memiliki kebijaksanaan transenden (Sanskerta Prajna) di agama Buddha Mahayana. Dalam Buddhisme Esoterik ia juga dianggap sebagai dewa meditasi. Nama Sansekerta Manjusri dapat diterjemahkan sebagai "Gentle Glory"  Manjusri juga dikenal dengan nama Sansekerta yang lebih lengkap dari Mañjuśrīkumārabhūta..

5th : ADI-BUDDHA

Dalam Buddhisme Vajrayana, Adi-Buddha, atau Adibuddha adalah "primordial Buddha." Istilah ini mengacu pada pancaran diri yang berasal dari Buddha ada sebelum ada hal lain. Samantabhadra, Vairocana dan Vajradhara adalah nama yang paling dikenal untuk Adi-Buddha, meskipun ada orang lain. Adi Buddha biasanya digambarkan sebagai biru tua.
Konsep Adi-Buddha adalah dengan tauhid terdekat bentuk Buddhisme. Bahkan kemudian, Adi-Buddha diakui sebagai pusat susunan panjang dewa damai dan murka, yang dianggap refleksi itu. Semua orang bijak yang terkenal dan Bodhisattva dikatakan refleksi Adi-Buddha, dan banyak yang diidentifikasi sebagai "kepribadian" itu.

6th : BEGTSE

Dalam Buddhisme Tibet Begtse disebut Beg tse chen Lcam sring di Tibet, yang berarti "Pesan Lambang Besar" dan Prana Atma dalam bahasa Sansekerta. Dalam Sakya dan Kagyu Tradisi ini dianggap pelindung utama untuk siklus praktek Hayagriva. Ini adalah kepercayaan umum dari beberapa kelompok suku Mongolia yaitu Dharma Protector Begste adalah Lord of War di Asia Tengah. Dalam beberapa teks Tibet menceritakan asal-usul berbagai pelindung Buddhisme Tibet ia dibawa menjadi anak setan (yaksha) dan goblin (rakshasi). Beberapa aliran Buddhisme Tibet percaya bahwa Begtse adalah Kebijaksanaan Dewa - yang berarti benar-benar tercerahkan. Sekolah lain percaya padanya untuk menjadi pelindung lebih rendah - Dewa duniawi.

7th : NAGPO-CHEN PO

Nagpo Chenpo disebut juga Mahakala (bahasa Sansekerta) adalah Dharmapala ("pelindung dharma") dalam Buddhisme Vajrayana, dan dewa dalam bahasa Cina dan Jepang Buddhisme, khususnya di sekolah Vajrayana. Ia dikenal sebagai Daheitian  dalam bahasa Cina dan Daikokuten dalam bahasa Jepang. Mahakala milik hirarki keempat dewa.
Dalam agama Hindu, Mahakala adalah nama Shiva (seperti, misalnya, di kuil Shiva di Ujjain yang lebih dari sekali disebutkan oleh Kalidasa), tetapi juga merupakan nama salah satu petugas utamanya (Sansekerta: Gana): bersama dengan Nandi, yang merupakan salah satu penjaga Shiva, dan sebagainya sering diwakili luar pintu utama awal candi India Utara.


8th : DHARMAPALAS
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a4/Hevajra.jpg
Dalam Buddhisme Vajrayana, seorang Dharmapala (Wylie: chos skyong) adalah jenis dewa kemurkaan. Namanya berarti "Dharma-Defender" dalam bahasa Sansekerta, dan dharmapālas juga dikenal sebagai Pembela Hukum (Dharma), atau Pelindung Hukum, dalam bahasa Inggris.
Dalam Vajrayana ikonografi dan penggambaran thangka, dharmapālas adalah makhluk menakutkan, sering digambarkan dengan banyak kepala, banyak tangan, atau banyak kaki. Dharmapālas memiliki kulit hitam atau merah biru, dan ekspresi sengit dengan gigi bertaring. Meskipun dharmapālas memiliki penampilan wajah yang mengerikan, mereka semua adalah Bodhisattva atau Buddha, yang berarti bahwa mereka adalah perwujudan kasih sayang yang bertindak dalam cara yang murka untuk kepentingan makhluk hidup.

9th : CHENREZIG

Chenrezig disebut juga Avalokitesvara merupakan dewa penting dalam Buddhisme Tibet, dan dianggap dalam ajaran Vajrayana sebagai Buddha. Dalam ajaran Mahayana ia secara umum dianggap sebagai Bodhisattva tingkat tinggi. Dalai Lama dianggap oleh sekte Gelugpa dan banyak lainnya Buddha Tibet menjadi manifestasi duniawi utama Chenrezig. Karmapa ini dianggap oleh sekte Karma Kagyu menjadi manifestasi utama Chenrezig. Dikatakan bahwa Padmasambhava menubuatkan bahwa Avalokitesvara menampakkan diri dalam garis keturunan Tulku dari Dalai Lama dan Karmapa.
Dalam Buddhisme Tibet, Tara muncul dari setetes air mata ditumpahkan oleh Chenrezig. Ketika air mata jatuh ke tanah itu menciptakan danau, dan menumbuhkan teratai di danau sebagai pengungkapan Tara.


10th : DORJE-PAKMO
 
Dalam Buddhisme Tibet, Dorje Pakmo juga dikenal sebagai Sera Kandro, diyakini sebagai reinkarnasi dari permaisuri dewa kemurkaan Demchok (Heruka). Dia adalah inkarnasi wanita tertinggi di Tibet dan orang peringkat tertinggi ketiga dalam hirarki setelah Dalai Lama dan Panchen Lama. Dia terdaftar di antara reinkarnasi peringkat tertinggi pada saat Dalai Lama, yang diakui oleh pemerintah Tibet dan diketahui oleh kaisar Qing Cina.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar