Google+ Followers

Sabtu, 09 November 2013

10 Sosok Terkenal dalam Mitologi Afrika

1. Shango
File:Casa Branca 178.JPG
Dalam agama Yoruba, Sango (juga dieja, Sango, Shango, Jango atau Django, sering dikenal sebagai XanGo atau Chango di Amerika Latin dan Karibia, dan juga dikenal sebagai Jakuta [1]) (dari '= shan,' menyerang ') mungkin salah satu yang paling populer Orisha, juga dikenal sebagai dewa api, petir dan guntur. Shango secara historis nenek moyang kerajaan Yoruba karena ia adalah raja ketiga dari Kerajaan Oyo sebelum pendewaan anumerta. Dalam Lukumí (Olokun mil = "satu sayangku") agama di Karibia, Shango dianggap sebagai titik pusat agama karena ia mewakili rakyat Oyo Afrika Barat, nenek moyang simbolis dari penganut iman. Semua upacara inisiasi utama (seperti yang dilakukan di Kuba, Trinidad, Puerto Rico dan Venezuela untuk beberapa ratus tahun terakhir) didasarkan pada upacara Shango tradisional Oyo Kuno. Upacara ini selamat Passage Tengah dan dianggap paling lengkap telah tiba di pantai Barat. Ini variasi upacara inisiasi Yoruba menjadi dasar dari semua inisiasi Orisha di Barat.

2. Bumba

Mbombo, juga disebut Bumba, adalah dewa pencipta dalam agama dan mitologi dari Kuba Afrika Tengah. Dalam mitos penciptaan Mbombo, Mbombo adalah seorang raksasa dalam bentuk dan berwarna putih.
Kisah penciptaan Mbombo dikatakan bahwa pada awalnya, Mbombo sendirian, dan kegelapan dan air menutupi seluruh bumi. Ini akan terjadi bahwa Mbombo datang untuk merasakan rasa sakit di perutnya, dan kemudian muntah Mbombo matahari, bulan, dan bintang-bintang. Panas dan cahaya dari matahari menguap air yang menutupi seluruh bumi, menciptakan awan, dan setelah waktu, bukit-bukit kering muncul dari air. Kemudian Mbombo muntah sekali lagi, menelorkan sembilan binatang: macan tutul, disebut Koy Bumba, elang, Ponga Bumba, buaya, Ganda Bumba, ikan, Yo Bumba, kura-kura, Kono Bumba, hewan macan tutul hitam seperti, Tsetse Bumba, bangau putih, Nyanyi Bumba, scarab a, dan seekor kambing bernama Budi. Mbombo juga muntah banyak pria, salah satunya disebut Loko Yima.


3. Yemaya

Yemanja adalah orisha, awalnya dari agama Yoruba, yang telah menjadi penting dalam banyak agama Afro-Amerika. Afrika dari apa yang sekarang disebut Yorubaland membawa Yemaya / Yemoja dan sejumlah dewa lainnya / kekuatan energi di alam dengan mereka ketika mereka dibawa ke pantai di Amerika sebagai tawanan. Dia adalah laut, esensi dari ibu, dan pelindung anak-anak.

4. Elegua

Dia adalah penjaga dari Crossroads of Life. Setiap kali ada keputusan yang harus dibuat, ia memberikan kesempatan sekali dan kesempatan kedua. Jika Anda beruntung. Sebagai Dewa Penipu, Elegua seperti anak kecil kadang-kadang bisa membuat sesuatu yang lebih rumit. Saat iseng dia bisa mengubah pilihan yang sederhana menjadi sebuah teka-teki yang rumit.
Ia juga utusan untuk dewa yang lebih tinggi, terutama Olorun, dan dia suka untuk diperhatikan. Dia membawa cerutu dan rum, tapi dia sangat baik dengan anak-anak.


5. Abassi
SciFi and Fantasy Art Abbasi, African Sky God. by Steph Steph Salt
Abassi adalah dewa pencipta dalam jajaran orang-orang Epik Nigeria. Setelah saran oleh istrinya Atai, Abassi menciptakan manusia pertama dan memperkenalkan mereka kepada dunia. Namun, untuk mencegah mereka melebihi hikmatnya, ia memerintahkan manusia pertama yang tidak berkembang biak untuk bekerja. Larangan ini diikuti selama beberapa waktu, tapi akhirnya pasangan pertama memiliki anak-anak dan pekerjaan, sehingga melakukan beberapa "penciptaan" mereka sendiri. Sayangnya, mereka dengan cepat menciptakan masalah kelebihan populasi mengerikan, yang membuat Abassi merasa tidak aman. Hal ini menyebabkan istrinya Atai untuk memberikan manusia dua hadiah, Argumen dan Kematian, yang akan membantu menjaga jumlah manusia bawah.

6. Obatala

Dalam agama dari orang-orang Yoruba, Obàtálá adalah pencipta tubuh manusia, yang seharusnya dibawa ke kehidupan oleh napas Olorun. Obàtálá juga pemilik dari seluruh ori atau kepala. Setiap orisha mungkin mengklaim seorang individu, tetapi sampai individu yang diinisiasi ke dalam imamat yang orisha, Obàtálá masih memiliki kepala. Ini berasal dari keyakinan bahwa jiwa berada di kepala.
Obatala (Raja
Kain Putih) dikatakan putra kedua Olorun, oleh orang lain untuk menjadi hanya salah satu dari Orisha favorit Olorun. Dia adalah salah satu wewenang oleh Olorun untuk menciptakan tanah atas air di bawah langit, dan dialah yang mendirikan kota Yoruba pertama, Ife. Obatala adalah wakil Olorun di bumi dan pencipta manusia. Ia dikenal beberapa Yoruba sebagai Orisha-Nla atau Olufon.

7. Orishas

Orisha (juga dieja Orisa atau Orixa) adalah roh atau dewa yang mencerminkan salah satu manifestasi Tuhan dalam sistem spiritual atau agama Yoruba. Agama ini telah menemukan jalan di seluruh dunia dan sekarang dinyatakan dalam praktek beragam seperti Santeria, Candomblé, Trinidad Orisha, Anago dan Oyotunji, serta dalam beberapa aspek Umbanda, Winti, Obeah, Vodun dan sejumlah orang lain. Varietas ini, atau silsilah spiritual sebagaimana mereka disebut, telah dijalankan di seluruh wilayah Nigeria, Republik Benin, Togo, Kuba, Republik Dominika, Brasil, Guyana, Haiti, Jamaika, Puerto Rico, Suriname, Trinidad dan Tobago, Amerika Serikat , Uruguay, Argentina dan Venezuela antara lain. Sebagai bunga dalam agama-agama pribumi Afrika (sistem spiritual) tumbuh, masyarakat Orisha dan garis keturunan dapat ditemukan di bagian Eropa dan Asia juga. Sementara estimasi dapat bervariasi, beberapa sarjana percaya bahwa mungkin ada lebih dari 100 juta penganut tradisi spiritual ini di seluruh dunia.

8. Eshu

Esu (nama lain meliputi Exu, Eshu Eleggua, Esu Elegbara, Eshu Elegbara, Elegba, Legba, Papa Legba dan Eleda) adalah orisha kedua dan salah satu dewa yang paling terkenal agama Yoruba dan terkait tradisi Dunia Baru.
Dia memiliki berbagai tanggung jawab: pelindung wisatawan, dewa jalan, khususnya persimpangan jalan, dewa dengan kekuasaan atas keberuntungan dan kemalangan, dan personifikasi kematian, psychopomp a. Esu adalah terlibat dalam sistem Orisha-ifa agama Yoruba serta agama diaspora Afrika seperti Santeria / Lukumí dan Candomblé dikembangkan oleh keturunan diperbudak Afrika Barat di Amerika, di mana ESU itu dan masih kadang-kadang diidentifikasi dengan Anthony of Padua, Saint Michael atau Santo Niño de Atocha, tergantung pada situasi atau lokasi. Dia sering diidentifikasi dengan nomor tiga, warna merah & hitam atau putih & hitam, dan caminos nya atau jalan (bandingkan: Avatar) sering direpresentasikan membawa tongkat atau tongkat gembala itu, serta merokok pipa.


9. Olourun

Olourun, yang namanya berarti "pemilik" adalah dewa langit orang Yoruba. Dia juga dikenal sebagai Olodumare (Almighty). Menurut masyarakat Yoruba, Olourun menciptakan dunia dan umat manusia.
Pada bumi Bumi masih berair. Olourun memiliki cangkang siput, ayam, merpati, dan beberapa bumi. Olourun melemparkan bumi dalam satu titik kecil Bumi dan menempatkan di atasnya ayam dan merpati. Kedua satwa yang tersebar di Bumi dan menciptakan tanah yang kokoh.


10. Anansi

Anansi adalah Dewa dalam mitologi di Afrika Barat dan Cerita rakyat dari Kepulauan Karibia.
Nama lain anansi yaitu Ananse, Kwaku Ananse, Anancy dan di Amerika Serikat Selatan berkembang menjadi Aunt Nancy. Dalam wujud bentuknya anasi berbentuk laba-laba tetapi sering digambarkan sebagai manusia. Kisah Anansi serupa dengan Koyote sang penipu, Raven, Iktomi (mitologi Lakota) yang berdasar pada kebudayaan Asli Amerika. Cerita Anansi yang diyakini berasal pada orang- orang Ashanti (nama lain suku akan di UGhana. Kata Anansi berasal dari bahasa Akan yang berarti laba-laba. Dalam perkembanganya cerita ini menyebar ke suku Akan yang kemudian sampai ke Hindia Barat, Suriname, dan Antillen Belanda. Di Curaçao, Aruba, Bonaire anansi dikenal dengan nama Nanzi, yang memiliki istri bernama Shi Maria.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar