Google+ Followers

Senin, 29 April 2013

10 Gangguan Budaya Aneh

Fenomena gangguan mental, jiwa, dan atau kesurupan terjadi di berbagai belahan dunia, dianggap sebagai sindrom budaya latah karena tidak terjadi pada satu orang melainkan kelompok, ataupun regional. Seperti 10 gangguan budaya yang dijelaskan secara singkat di bawah ini:

1. Saora Disorder
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/saora1.jpg
Diantara Suku Saora yang mendiami wilayah bagian Orissa di India, para pemuda dan pemudinya terkadang memperlihatkan sebuah perlilaku abnormal, yang para ahli kejiwaan dari Barat menyebutnya sebagai gangguan mental. Mereka menangis, tertawa dalam waktu yang tidak ditentukan, kehilangan ingatan, pingsan, dan bahkan merasa seperti digigit ribuan semut. Gangguan ini biasanya menyerang para pemuda dan perempuan muda dewasa yang tidak tertarik untuk menjalani kehidupan normal dalam suku mereka yang kebanyakan bermata pencaharian sebagai petani.Berdasarkan kepercayaan mereka, perilaku tersebut menandakan bahwa seseorang sedang didekati oleh mahluk supranatural untuk dinikahi.

2. Sindrom Couvade
http://maverickvedam.files.wordpress.com/2010/12/couvade-syndrome.jpg
Sindrom ini dialami oleh pria yang pasangannya sedang hamil dan mendekati masa kelahiran bayinya. Calon ayah yang mengalami sindrom ini akan merasakan pengalaman kehamilan sang calon ibu. Rasa sakit melahirkan, diasingkan pasca melahirkan, pembatasan makanan dan melakukan hubungan intim. Bahkan kasus ekstrimnya adalah ketika sindrom ini mampu merubah bentuk badan si calon ayah, terlihat seperti seorang perempuan hamil tujuh bulan.

3. Grisi Siknis (Penyakit Gila)
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/regionales-20031210-02.jpg?resize=350%2C307
Dalam bahasa Inggris disebut dengan “Crazy Sickness”, atau penyakit gila, merupakan penyakit menular, sebuah sindrom latah yang mendominasi penduduk Desa Miskito di Amerika tengah bagian timur, Nicaragua, dan terutama menyerang perempuan muda 15-18 tahun. Selama dalam  keadaan sakit gila tersebut, si penderita akan tidak sadarkan diri, jatuh ke tanah, kemudian melarikan diri. Namun sebelum terjadi serangan tersebut, si penderita akan mengalami sebuah gejala yang ditandai oleh, sakit kepala, pusing, gelisah, mual, marah yang tak beralasan dan atau ketakutan. Dikatakan menular karena biasanya si penderita akan menyebutkan nama seseorang yang ada di sekitarnya, dan terinfeksi.

4. Hantu Kegilaan (Ghost Sickness)
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/buried_alive.jpg
Hantu kegilaan, atau dalam bahasa Inggris, merupakan sindrome budaya “latah” yang dihubung-hubungkan dengan roh orang mati ataupun sekarat oleh suku asli Amerika. Juga dihubungkan dengan ilmu sihir. Diidentikan dengan gangguan pskosis masyarakat Navajo asli. Secara umum gejala gangguan mental ini dicirikan oleh hilangnya gairah hidup, perasaan tercekik (sesak nafas), mimpi buruk berulang-ulang dan perasaan terancam.

5. Gurumba
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/paqusilahl.jpg
Gurumba berarti orang liar, gila, dan biasa terjadi pada pria yang sudah menikah. Ketika seorang lelaki mengalami kondisi keliaran ini, maka ia akan melakukan perbuatan mencuri barang tetangganya, mengambil barang yang dianggapnya berharga padahal sebaliknya. Ia lalu berlari menuju hutan untuk beberapa hari tak kembali. Namun ia kembali dalam keadaan seperti tidak terjadi apa, dan bahkan barang yang dicurinya pun tidak dibawanya serta. Si penderita terlihat hiperaktif dan kikuk berbicara terbata-bata. Peristiwa ini terjadi di negara Nugini.

6. Koro
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/picture-1-120.png
Koro adalah gangguan psikologis yang ditandai dengan delusi penyusutan penis dan retraksi ke dalam tubuh, disertai dengan panik dan takut mati. Khayalan ini berakar pada metafisika China dan praktek-praktek budaya. Kelainan ini terkait dengan keyakinan bahwa tindakan seksual yang tidak sehat atau abnormal (seperti seks dengan pelacur, masturbasi, atau bahkan emisi nokturnal) mengganggu yin / ekuilibrium yang diduga ada ketika suami berhubungan seks dengan istrinya, yaitu selama "normal hubungan seksual. "Koro juga diduga ditularkan melalui makanan. Pada tahun 1967, terjadi epidemi koro di Singapura setelah surat kabar melaporkan kasus koro karena makan daging babi yang berasal dari babi yang telah diinokulasi terhadap demam babi. Tidak hanya penjualan daging babi turun, tetapi ratusan kasus koro diikuti.

7. Windigo
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/windigo.jpg
Wendigo Psikosis adalah gangguan mental di mana seseorang sangat haus daging manusia dan berpikir mereka berubah menjadi kanibal (meskipun kelimpahan makanan sehat yang tersedia). Tanggapan yang paling umum di antara masyarakat Aborigin di mana Wendigo psikosis yang paling lazim, adalah menyembuhkan upaya oleh penyembuh asli tradisional atau dokter Barat. Dalam kasus-kasus yang tidak biasa ketika upaya ini gagal, dan penderita Wendigo mulai baik mengancam orang di sekitar mereka atau untuk melakukan kekerasan atau anti-sosial, mereka kemudian dieksekusi umumnya. Sementara beberapa telah membantah adanya gangguan ini, ada beberapa saksi mata yang kredibel, baik oleh masyarakat aborigin dan oleh orang Barat, yang membuktikan bahwa Wendigo psikosis adalah fenomena sejarah faktual.

8. Berserkers
http://i0.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/vikings3.jpg
Kemarahan ini mempengaruhi orang-orang Norse, yang disebut berserkergang, terjadi tidak hanya dalam panasnya pertempuran, tetapi juga selama pekerjaan berat. Pria yang demikian disita dilakukan hal-hal yang jika tidak tampak mustahil untuk daya manusia. Kondisi ini dikatakan telah dimulai dengan menggigil, berceloteh pada gigi, dan dinginkan dalam tubuh, dan kemudian wajah membengkak dan berubah warna. Dengan terhubung panas-headedness besar, yang pada akhirnya memberikan lebih menjadi marah besar, di mana mereka melolong seperti binatang liar, sedikit tepi perisai mereka, dan menebang segala sesuatu yang mereka terpenuhi tanpa membedakan antara teman atau musuh. Ketika kondisi ini berhenti, seorang tumpulnya besar dari pikiran dan kelemahan diikuti, yang bisa berlangsung selama satu atau beberapa hari.

9. Shenkui
http://i1.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/anxiety.jpg
Seorang penderita dari shenkui (sindrom budaya terikat China) menunjukkan ditandai kecemasan atau panik gejala disertai keluhan somatik yang tidak ada penyebab fisik dapat ditunjukkan. Gejala termasuk pusing, sakit punggung, fatiguability, kelemahan umum, insomnia, mimpi sering, dan keluhan disfungsi seksual (seperti ejakulasi dini dan impotensi). Gejala yang dikaitkan dengan penurunan berat semen dari seringnya hubungan seksual, masturbasi, emisi nokturnal, atau lewat dari "urin keruh putih" diyakini mengandung semen. Hilangnya semen berlebihan dikhawatirkan karena merupakan kehilangan esensi vital seseorang dan dapat dengan demikian dapat mengancam kehidupan.

10. Homosexual Panic
http://i2.wp.com/listverse.com/wp-content/uploads/2009/08/bromicide3.jpg
Panik homoseksual adalah sebuah istilah, pertama kali diciptakan oleh psikiater Edward J. Kempf pada tahun 1920, yang menjelaskan, psikosis reaktif singkat akut yang melibatkan delusi dan halusinasi menuduh orang dari berbagai kegiatan homoseksual. Kondisi ini paling sering terjadi pada orang yang menderita gangguan kepribadian skizofrenia yang telah terisolasi diri dari keintiman fisik. Kerusakan sering terjadi dalam situasi yang melibatkan ditegakkan keintiman dengan jenis kelamin yang sama, seperti asrama atau barak militer. Ini paling sering terjadi mobilisasi massa dari Perang Dunia II ketika barak biasanya disediakan sedikit privasi dengan kamar mandi komunal dan sering tanpa pintu atau bahkan bilik sekitar toilet. Pengobatan biasanya melibatkan rawat inap, pertama untuk menghapus orang dari situasi itu dan juga karena kondisi dapat menyebabkan tindakan bunuh diri atau pembunuhan. Biasanya anggota lawan jenis yang dipilih untuk mengobati mereka yang menderita gangguan itu, dan prosedur invasif seperti suntikan dengan jarum atau supositoria dihindari.


Berbagai Sumber

2 komentar: