Google+ Followers

Selasa, 05 Februari 2013

8 Diktator Terkaya Sepanjang Sejarah

Apa yang terjadi saat Anda adalah sosok sentral di tengah perjanjian kerjasama infrastruktur utama dan minyak bumi? Dan apa yang terjadi saat tidak ada sistem jelas untuk memeriksa dana publik agar tepat sasaran? Dan apa yang terjadi saat Anda memiliki otoritas politik tanpa batas dan tanpa pertanggungjawaban? Semua faktor ini membuat orang bisa menjadi diktator. Orang bisa menjadi diktator yang bertanggungjawab atau egois. Namun, kebanyakan diktator, baik di masa lalu maupun kini, memilih menjadi egois

1. Muammar Gaddafi
Gaddafi
Saat aset pemimpin Libya Muammar Gaddafi dan sanak saudaranya dibekukan pada Maret 2011, angka-angka yang keluar mengejutkan. AS menahan $30 miliar (Rp288,4 T) dari investasi keluarga ini. Kanada membekkukan $2,4 miliar (Rp23 T), Austria membekukan $1,7 miliar (Rp16,3 T) dan Inggris membekukan $1 miliar (Rp9,6 T). Angka ini dilaporkan masih jauh dari harta Khadafi sebenarnya. Selama 42 tahun menjabat, ia dilaporkan mengumpulkan $75 sampai $80 miliar (Rp721-Rp769 triliun).

2. Bashar al-Assad

Mantan mahasiswa dokter mata, Presiden Syria Bashar al-Assad memastikan bahwa kerabatnya menempati posisi-posisi strategis di pemerintahan. Laporan The Guardian menyatakan bahwa Assad memiliki aset $1,5 miliar (Rp14,4 T). Jika aset ini termasuk yang di dalam Syria. yang dikuasai Assad dan keluarganya, maka figur ini mencapai $122 miliar (Rp1173 T). Kekayaannya berasal dari tanah, energi, dan perizinan. Assad.

3. Hosni Mubarak
Hosni-Mubarak
Menjadi kepala militer selama 30 tahun, bekas Presiden Mesir Hosni Mubarak mengumpulkan kekayaan di tengah rakyatnya kesusahan. Diktator berusia 82 tahun ini mengumpulkan $70 miliar (Rp673 T) dalam 30 tahun, dari potongan proyek yang diambil anak-anak dan keluarganya. Mereka hidup seperti raja, naik pesawat jet keliling dunia dan hidup di istana-istana.

4. Ali Abdullah Saleh

Mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh berkuasa selama 30 tahun sampai ia menyerahkan kekuasaan baru-baru ini. Hartanya diperkirakan mencapai $32 miliar (Rp307 triliun).

5. Zine al Abidine Ben Ali
Zine-al-Abidine-Ben-Ali
Bekas Presiden Tunisia Zine al Abidine Ben Ali dihukum 35 tahun penjara lewat sidang in absentia. Diturunkan oleh revolusi Melati, ia hidup berlebihan sementara rakyatnya menderita dalam kejahatan hak asasi manusia. Istrinya dilaporkan berhasil kabur dengan batangan emas senilai $37 juta (Rp 355,7 miliar). Ben Ali dilaporkan memiliki harta total $7 miliar (Rp67,3 T).

6. Robert Mugabe
Robert-Mugabe
Presiden Zimbabwe Robert Mugabe mengubah Zimbabwe yang dulunya kaya menjadi negara mainannya, ia membunuhi rival-rivalnya dan menjarah negaranya habis-habisan. Nilai kekayaannya diperkirakan mencapai $5-$10 miliar (Rp48-96 T) dari deposit berlian negaranya.

7. Teodoro Obiang Nguema Mbasogo

Presiden Equatoguine Teodoro Obiang Nguema Mbasogo menjarah habis-habisan negaranya yang kaya minyak. Ia sama sekali tak membagi keuntungan negara itu dengan rakyatnya. Nilai kekayaannya mencapai $1 miliar (Rp 9,6T), sementara rakyatnya hidup hanya dengan $1 per hari (Rp 9615). Anak laki-lakinya meneruskan kehidupan mewah itu dengan rumah seharga $35 juta ( Rp336 miliar) di Malibu dan tiga Bugatti Veyrons seharga $1,7 juta (Rp16,3 M).

8. Ali Bongo Ondimba
Ali-Bongo-Ondimba
Presiden Gabon Ali Bongo Ondimba bersama kroninya, mengantungi 25% dari PDB negaranya. Kekayaannya yang dilaporkan mencapai $1 miliar (Rp9,6 T) masih terlalu rendah. Pasalnya pada 2010, ia dilaporkan membeli sebuah townhouse di Paris seharga $138 juta (Rp1,3 T).

1 komentar: