Google+ Followers

Rabu, 13 Februari 2013

10 Sejarah Kepausan yang Paling Menarik

Paus Benediktus XVI menyita perhatian karena mengumumkan pengunduran dirinya. Ini sesuatu yang tidak pernah dilakukan Paus sejak Abad Pertengahan. Berikut ini adalah 10 kejadian yang paling menarik sepanjang sejarah kepausan.

1. Paus pertama

Pemimpin pertama Gereja Katolik adalah Santo Petrus. Bernama asli Simon, ia merupakan salah satu dari 12 rasul Yesus, menurut buku John Julius Norwich "Absolute Monarchs: A History of the Papacy" (Random House, 2012). Dia berkhotbah di seluruh Asia Kecil sebelum datang ke Roma, tempat tinggalnya selama 25 tahun, ketika Kaisar Nero Augustus Caesar menyalibnya. Menurut legenda, Santo Petrus ingin disalib terbalik, karena ia merasa terlalu rendah untuk meninggal dengan cara yang sama seperti Yesus. Dia tidak pernah secara resmi mengambil gelar Paus pertama selama hidupnya.

2. Mengundurkan diri

Paus pertama yang mengundurkan diri adalah Pontian, yang memimpin gereja mulai dari tahun 230-235. Tidak seperti pendahulunya, Pontian tidak mati sebagai martir, melainkan dijatuhi hukuman kerja paksa di tambang mineral Sardinia oleh Kaisar Maximus yang menganiaya orang Kristen, terutama kepala gereja. Paus Pontian secara sukarela turun dari takhta untuk mencegah gereja dari kekosongan kekuasaan, menurut Ensiklopedia Katolik.

3. Masa yang lebih baik

Seratus tahun berikutnya merupakan waktu yang berat untuk Gereja Katolik. Banyak umat dianiaya dan meregang nyawa. Namun pada 313, Kaisar Konstantin resmi mengakhiri penganiayaan orang Kristen. Paus Silvester I merupakan paus pertama yang hidup di dunia yang lebih damai, tetapi ketika Konstantin memerintahkan Konsili Nicea untuk menyortir doktrin resmi Kristen, Sylvester memilih tetap duduk di jabatan itu, sebagai gantinya dia mengirimkan bawahannya, menurut "Absolute Monarchs: A History of the Papacy." Kredo Nicea kini dianggap sebagai pernyataan resmi pertama dari keyakinan orang Kristen.

4. Pembawa damai

Paus Leo I, yang memimpin mulai dari tahun 461-468, mungkin sudah terkenal karena karya yang dia lakukan sebelum naik ke takhta kepausan: mantan bangsawan dan kemudian uskup itu meyakinkan Attila the Hun untuk tidak menyerang Roma. Ada kemungkinan Leo menawarkan Attila setumpuk hasil curian atau panglima perang itu menggunakan pertemuan tersebut sebagai alasan untuk tidak menyerang Roma, mengingat kekhawatiran akan strateginya sendiri.
Kemungkinan lain bahwa Paus Leo mungkin telah mempermainkan ketakutan Attila mengenai takhayul kematian segera setelah penyerangan, seperti yang dialami Alaric I (raja dari suku Goth) setelah menghancurkan Roma beberapa dekade sebelumnya, menurut "Absolute Monarchs: A History of the Papacy."

5. Jenazah diadili

Paus Formosus memimpin Gereja Katolik dari 891-896 dan pemerintahannya ditandai oleh pertarungan politik dan pertikaian. Dia dikucilkan sekitar 20 tahun sebelum pemerintahannya, namun kemudian diampuni. Setelah kematiannya, mayatnya digali, diadili, dan dinilai tidak layak dalam kepausan. Semua dekrit kepausannya dianggap tidak sah, jari-jari yang digunakan untuk membuat sakramen dipatahkan, dan dia dibuang ke Sungai Tiber.

6. Benediktus lainnya

Paus saat ini bukanlah satu-satunya Benediktus yang telah mengundurkan diri. Selama waktu carut-marut dalam sejarah Gereja Katolik yang dikenal sebagai obscurum saeculum, para paus terlibat dalam kelakuan korup dan bersekutu dekat dengan satu keluarga bangsawan. Muak akan hal itu, orang-orang di Roma mengangkat Benediktus V ke posisi tertinggi pada 964. Namun pendiri Kekaisaran Romawi Suci, Raja Otto, tidak menyetujuinya: Dia memilih seorang anti-paus, Leo VIII, sebagai gantinya. Benediktus V memilih untuk mundur beberapa bulan setelah terpilih. (Pada masa kekacauan saat itu, tidak pernah terdengar ada dua paus terpillih.)
Benediktus berikutnya, Benediktus VI, juga menghadapi akhir memalukan dalam pemerintahannya: Ketika Raja Otto meninggal pada 974, Benediktus VI dipenjara dan dihukum mati oleh penggantinya sang anti-paus.

7. Paus dalam tiga periode

Benediktus lainnya, Paus Benediktus IX, menjalani tiga periode kepausan. Dia naik ke jabatan tertinggi pada 1032 karena koneksi keluarganya pada usia muda 20 tahun, menurut Ensiklopedia Katolik. Penguasa itu dilaporkan tidak memiliki semua keseimbangan moral dan menjalani kehidupan yang tidak bermoral. Pada 1044, kota Roma memilih seorang anti-paus (paus kedua). Benediktus IX mengusir anti-paus tersebut, tetapi kemudian mengundurkan diri  tepat setelah menjual kepausan kepada pastor lainnya. Sebelum dia meninggal, dia merebut posisi tertinggi sekali lagi, namun tugas akhir Benediktus IX tidak berlangsung lama.

8. Paus hamil?

Salah satu legenda yang berasal dari 855-877, Paus Yohanes yang memerintah saat itu dikabarkan berjenis kelamin wanita. Kisah tersebut diceritakan biarawan Dominika bernama Martin pada 1265 dan beberapa orang lainnya, mengklaim bahwa Paus Yohanes adalah seorang gadis yang dibawa ke Athena dalam pakaian laki-laki, menurut "Absolute Monarchs: A History of the Papacy." Dia mengambil kuliah dan menjadi akademisi, menurut kisah, namun tiba-tiba hamil dan melahirkan dalam prosesi gereja. Namun, kekacauan pada waktu itu dan ketidaksesuaian antara cerita menunjukkan "Paus Joan" mungkin tidak pernah ada.

9. Pemerintahan singkat

Banyak orang yang terpilih untuk jabatan tertinggi tidak mendapatkan kesempatan untuk berbuat banyak. Paus Stephen terpilih pada 752, tapi meninggal hanya beberapa hari kemudian, tanpa ditahbiskan menjadi paus. Paus Damaskus II naik ke takhta kepausan pada 1048 karena beberapa pertikaian politik, namun meninggal tepat 23 hari kemudian. Celestine IV yang terpilih pada 1241, meninggal tepat 16 hari kemudian — terlalu dini untuk penobatannya. Dan Paus Urbanus VII yang meninggal 12 hari kemudian pada 1590 merupakan paus yang paling singkat memimpin dalam sejarah Gereja Katolik. Gereja Katolik juga memiliki beberapa periode ketika tidak ada paus yang memerintah. Kekosongan itu dikenal sebagai interregnums, biasanya terjadi ketika para kardinal yang memilih paus menemui jalan buntu.

10. Pengunduran diri

Paus sebelum ini yang mengundurkan diri adalah Paus Gregorius XII, yang terpilih pada 1406. Seorang pria terkenal karena kesalehannya, dia awalnya dipilih untuk mengakhiri perpecahan yang terjadi setelah Paus Innocent VII meninggal, menurut Ensiklopedia Katolik. Gregorius XII adalah salah satu dari tiga paus yang memimpin pada waktu itu, dan kekacauan yang terus berlanjut meyakinkan dia bahwa sudah waktunya untuk berhenti. Dia akhirnya mengadakan pertemuan  dewan untuk menyelesaikan kekacauan itu dan turun takhta pada 1415.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar