Google+ Followers

Senin, 05 November 2012

10 Tokoh yang Memberi Nama Buruk bagi Atheis

Ateisme telah ada selama ribuan tahun, dan bertanggung jawab untuk pengembangan filosofis dan ilmiah banyak. Seperti gerakan apapun, itu adil berbagi karakter jahat. Sebagai ateisme tidak memiliki prinsip-prinsip moral, di luar moral dan etika alam, sulit untuk mengatakan bagaimana mereka dipengaruhi ateisme perilaku mereka atau gerakan-gerakan politik dan sejenisnya khusus mereka memilih untuk mengikuti. Tampaknya bahwa apa pun yang mengakui filsafat atau agama orang, orang akan selalu berbuat salah, baik atau tidak dalam nama iman mereka. Daftar ini merupakan tindak pada dari 10 Orang Top yang berikan Kekristenan Sebuah Nama Buruk. 

1. Alfred Kinsey

Alfred Kinsey adalah seorang ahli biologi Amerika terkenal dan profesor entomologi dan zoologi, yang membuat terobosan penelitian tentang seksualitas manusia. Tidak diragukan lagi, ia membantu untuk kemajuan nilai-nilai sosial - tapi, bagaimanapun, ia mengambil kesenangan sadis penelitian, dan melakukan beberapa hal yang sangat aneh, termasuk mengeksploitasi anak-anak untuk seks. Selain itu, banyak penelitian adalah penipuan.

2. Napoleon Bonaparte

Banyak orang setuju bahwa Napoleon Bonaparte, sangat terlibat dalam Revolusi Perancis anti-klerikal, itu ateis - ia mengklaim bahwa "semua agama yang telah dibuat oleh manusia". Dia adalah salah satu komandan militer terbaik yang pernah, dan menaklukkan sebagian besar Eropa. Dia melancarkan kudeta dan mendeklarasikan dirinya sebagai Kaisar. Sementara ia berakhir anarki pasca-Revolusi Perancis, banyak yang menganggapnya sebagai tiran dan perebut. Dia mengabaikan perjanjian dan konvensi, mencari aturan tak terbantahkan di seluruh Eropa. Dia menaklukkan wilayah dijarah. 17 tahun kekuasaan-Nya mengakibatkan kebangkrutan di Perancis, kehilangan banyak wilayah itu, enam juta orang Eropa mati dan kemunduran ekonomi hanya dalam satu generasi.

3. Than Shwe

Than Shwe adalah diktator yang lahir pada tahun 1933 di Myanmar / Burma, kepala junta militer. Dia telah mengawasi pembentukan salah satu masyarakat yang paling tertutup di dunia. Tidak ada pengertian tentang kebebasan pers, dan wartawan yang menentang rezimnya yang ditahan. Aung Suu Kyi, pemimpin partai oposisi utama, disimpan dalam tahanan rumah oleh dia. PNS dilarang dari mengundurkan diri. Birma memiliki tingkat tertinggi tentara anak-anak di dunia, dan menggunakan tenaga kerja paksa pada proyek-proyek konstruksi. Sejauh diktator pergi, Than Shwe terus yang relatif rendah, dan bahkan cemberut, profil. Namun demikian, dia dilaporkan memimpin sebuah gaya hidup mewah, sementara rakyatnya terus hidup menderita kemiskinan ekstrim dan bencana alam. Dalam dampak Topan Nargis, dia ditolak masuk ke negara itu bagi banyak organisasi bantuan asing.

4. Kim Jong-il

Kim Jong-il de facto pemimpin Republik Rakyat Demokratik Korea, dan bertanggung jawab atas kematian empat juta orang Korea sesama. Ia juga di hati seorang kultus kepribadian aneh; cerita apokrif seperti bagaimana "pada saat kelahirannya ada kilatan kilat dan guntur, gunung es di kolam di Gunung. Paektu dipancarkan suara misterius karena pecah, dan pelangi ganda bangkit terang "berlimpah. Mereka yang tertangkap mencuri makanan di negara-menghantam kelaparan, atau mencoba untuk menyeberang perbatasan, tergantung eksekusi publik. Kim melanjutkan gaya hidup mewah dan obsesi militer meskipun perekonomian runtuh. Dalam Korea Utara dia dan ayahnya yang didewakan, dianggap penyelamat seluruh alam semesta. 250.000 pembangkang terbatas pada "kamp pendidikan ulang". Dia telah mengobarkan perang Korea Selatan yang melibatkan membunuh pemimpin Korea Selatan dan meledakkan pesawat Korea Selatan. Dia merupakan ancaman besar bagi dunia dalam perang nuklir, setelah membujuk Uni Soviet untuk penghargaan padanya reaktor nuklir pada tahun 1984.

5. Jeffrey Dahmer

Jeffrey Dahmer, seorang pembunuh berantai terkenal dan ateis dihukum 900 tahun penjara, mengatakan "jika seseorang tidak berpikir bahwa ada Tuhan dapat dipertanggungjawabkan kepada, lalu apa gunanya mencoba untuk mengubah perilaku Anda untuk tetap dapat diterima dalam berkisar? ". Dia secara brutal membunuh pria tujuh belas dan anak laki-laki, keduanya memecah belah mereka, menyimpan bagian mereka dan terlibat dalam kanibalisme dan necrophilia. Pada tahun 1991, ia tertangkap oleh polisi setelah salah seorang calon korban melarikan diri. Meskipun mengaku tidak bersalah atas dasar pada kegilaan, pengadilan menemukannya waras dan bertanggung jawab penuh. Ia kemudian mengungkapkan penyesalan.

6. Jim Jones

Jim Jones menarik orang ke ateisme melalui People's Temple, sebagian besar berbasis di California. Dia berkata bahwa ia "mengambil gereja dan digunakan gereja untuk membawa orang ke ateisme". Pada tahun 1978, 909 orang di tempat kudus komunis terbatas "" dia memimpin di Jonestown, Guyana, melakukan "bunuh diri revolusioner" pada perintah-Nya. Hal ini terjadi setelah kedatangan delegasi Amerika, yang ia mengklaim telah bersekongkol melawan People's Temple. Pria, wanita dan anak-anak mengambil botol sianida dan meninggal dalam waktu lima menit. Hanya beberapa orang melarikan diri. Acara ini adalah kehilangan terbesar dari kehidupan sipil Amerika, dalam bencana non-alam, sampai 9 / 11. Catatan ini memiliki status yang unik menjadi baik pada ateisme dan daftar Kristen. Alasannya adalah bahwa sebagian besar orang dianggap Jones untuk menjadi pemimpin dari tipe kultus Kristen, tapi, seperti kutipan di atas menggambarkan, itu benar-benar tipu muslihat untuk menarik orang-orang yang dinyatakan akan mengemudikan jauh dari dia.

7. Benito Mussolini

Mussolini terkenal atas kejahatan perang sebagai diktator Fasis selama Perang Dunia II. Sebagai seorang pemuda ia secara terbuka menyatakan kekafirannya, dan di awal kariernya sebagai politisi secara terbuka anti-ulama. Dia adalah pemimpin Italia dari Partai Fasis Nasional, menjadi Perdana Menteri pada tahun 1922 dan akhirnya seorang diktator yang sangat dibatasi kebebasan berbicara. Mussolini didukung penaklukan Hitler Austria. Pada tahun 1935, ia menginvasi Ethiopia, menggunakan gas racun, bom rumah sakit Palang Merah dan kamp-kamp konsentrasi untuk membunuh warga sipil dan menghancurkan "inferior" budaya. Ia memerintahkan eksekusi tahanan tanpa pengadilan dan penembakan dari "penyihir-dokter". pasukan Italia digunakan eksekusi publik, penyanderaan pengambilan dan pembakaran desa-desa untuk menghancurkan penduduk Slavia Yugoslavia. Tindakan yang sekarang banyak dianggap sebagai usaha genosida. Namun, kemudian ia mencoba Fasisme bergaul dengan Katolik dalam rangka menggalang dukungan berkurang (namun jandanya dengan jelas bahwa ia masih kukuh ateis). Mussolini juga sangat anti-Semit.

8. Mao Zedong

Mao Zedong memimpin Partai Komunis Cina untuk kemenangan dalam Perang Sipil Cina, membantu untuk mendirikan Republik Rakyat Cina. Dia memiliki ambisi untuk Cina yang kuat, tapi program-nya sebagian besar gagal sama sekali. Dia telah disalahkan atas kematian antara 20 dan 67 juta dari "teman-temannya". Di bawah pemerintahan gila di sana adalah budaya mirip dengan anarki, yang menewaskan ekonomi dan produksi industri. Nya "Lompatan Jauh ke Depan" memicu bencana kelaparan dan besar. Namun, ia paling terkenal untuk perintah-perintah dari "Revolusi Kebudayaan", yang menyebabkan mungkin era vandalisme budaya terbesar dunia yang pernah dikenal. Antik, situs sejarah, artefak, dokumen-dokumen kuno, feng shui tradisi, gaun tradisional Cina dan biara-biara hancur karena terkait dengan "cara lama berpikir". Banyak salinan Alquran dibakar. Pengawal Merah kelompok di seluruh negeri hancur stabilitas politik dan pendidikan, mengkritik orang yang menganggap dirinya unggul, menghancurkan reputasi dan kehidupan. Mao, pribadi, menjalani kehidupan yang deviancy besar dan kelebihan. Dia juga memeras balas dendam pada semua orang, terutama intelektual dan profesional, yang telah dipermalukan Mao dalam karir sebelumnya. Dia juga ditargetkan siapa pun dengan link ke Partai Nasionalis Cina serta siapa saja yang menjadi ancaman baginya. Lima juta dieksekusi di kamp-kamp kematian. 36.000.000 dianiaya dan disiksa. Bahkan ada kasus kanibalisme.

9. Pol Pot

Pol Pot adalah pemimpin Khmer Merah dan Perdana Menteri Kamboja 1976-1979, setelah pemimpin de facto sejak pertengahan 1975. Selama berada di kekuasaan Pol Pot mengenakan versi ekstrim komunisme agraris, di mana semua penduduk kota dipindahkan ke daerah pedalaman untuk bekerja di pertanian kolektif dan proyek kerja paksa. Efek gabungan kerja budak, kekurangan gizi, perawatan medis miskin dan eksekusi diperkirakan telah membunuh sekitar 2 juta orang Kamboja (sekitar sepertiga dari populasi). Rezimnya dicapai ketenaran khusus oleh singling semua intelektual, dan lainnya "borjuis musuh", untuk pembunuhan. Khmer Rouge melakukan eksekusi massal di lokasi yang dikenal sebagai Killing Fields, dan dieksekusi dikuburkan di kuburan massal. Untuk menghemat amunisi, eksekusi sering dilakukan dengan menggunakan palu, kapak menangani, sekop atau tongkat bambu runcing. Nya upaya untuk "membersihkan" negara mengakibatkan kematian 1,7-2.500.000 orang. Dia juga memiliki intens menyukai orang dengan kemiripan yang cerdas, seperti orang-orang yang memakai kacamata atau yang berbicara bahasa lain.

10. Josef Stalin

Stalin adalah Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet Komite Sentral, dari 1922 sampai kematiannya pada tahun 1953. Di bawah kepemimpinan Stalin, Ukraina menderita kelaparan (Holodomor) begitu besar dianggap oleh banyak orang sebagai tindakan pemusnahan terhadap pihak pemerintah Stalin. Perkiraan jumlah kematian berkisar 2.500.000-10.000.000. kelaparan ini disebabkan oleh keputusan politik dan administrasi langsung. Selain bencana kelaparan, Stalin memerintahkan pembersihan dalam Uni Soviet orang mana pun dianggap musuh negara (kapitalis yaitu, kaum teis). Secara total, perkiraan jumlah dibunuh di bawah pemerintahan Stalin, kisaran 1-60000000. Pemerintahannya mempromosikan ateisme dengan propaganda massa di sekolah, dan mengadakan kampanye teror terhadap agama. Ia menghancurkan Gereja Ortodoks Rusia, meratakan ribuan gereja dan menembak lebih dari 100.000 imam, biarawan dan biarawati antara 1937 dan 1938.

Catatan: Adolf Hitler yang tersisa dari daftar ini karena secara luas diakui bahwa, sementara ia membenci agama yang terorganisasi, ada banyak bukti bahwa dia terlibat dalam "mistisisme nazi" atau okultisme.   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar