Google+ Followers

Sabtu, 22 September 2012

11 Tokoh Terkenal di Konspirasi 2011

Teori konspirasi adalah teori-teori yang berusaha menjelaskan bahwa penyebab tertinggi dari satu atau serangkaian peristiwa adalah, direncanakan diam-diam oleh sekelompok rahasia orang-orang atau organisasi yang sangat berkuasa atau berpengaruh. Banyak teori konspirasi yang mengklaim bahwa peristiwa-peristiwa besar dalam sejarah telah didominasi oleh para konspirator belakang layar yang memanipulasi kejadian-kejadian politik.
Penganut teori ini pun terbelah dalam dua kubu utama. Kelompok pertama adalah mereka yang hanya percaya bahwa segala hal mungkin terjadi apabila ada dukungan argumentasi yang kuat, fakta akurat, data ilmiah, pendapat yang bisa diverifikasi kebenarannya, tokoh-tokoh yang nyata, sejarah yang memang ada dan bukan mitos, dan sebagainya. Kelompok ini percaya John F. Kennedy sebenarnya tidak tertembak, tetapi diselamatkan oleh makhluk angkasa luar, misalnya. Kelompok kedua adalah mereka yang percaya tanpa syarat alias mereka yang menganggap apapun yang terjadi sudah dirancang sedemikian rupa, yang acapkali menghubungkan dengan mitos, legenda, supranatural, dan sebagainya. Misalnya, mereka percaya bahwa peristiwa 11 September sudah dirancang sebagaimana yang terlihat pada lipatan uang kertas 20 dolar AS; di mana apabila kita melipat uang itu sedemikian rupa akan tercipta gambar menara kembar yang terbakar.
Berikut 11 tokoh terkenal yang memaparkan serangkaian teori konspirasi di tahun 2011 lalu, dengan mengungkapkan antitesa baru berdasarkan versiyang sudah ada:

1. Alex Jones

Alexander Emerick “Alex” Jones adalah pembawa acara radio talk Amerika, aktor dan pembuat film. Talk show-nya The Alex Jones Show, yang berbasis di Austin, Texas, mengudara melalui Genesis Communication Network 60, FM, dan radio gelombang pendek di seluruh stasiun Amerika Serikat dan di Internet. Website-nya meliputi Infowars.com dan PrisonPlanet.com.
Beberapa sumber menjelaskan Jones sebagai konservatif  dan sebagai konspirator teori sayap kanan. Jones menilai dirinya sebagai seorang libertarian, dan menolak digambarkan sebagai sayap kanan. Ia menyebut dirinya paleoconservative dan “konstitusionalis agresif”. Jones telah menjadi menuai banyak kontroversi, dimana salah satu yang terkenalnya adalah menyebut pemerintah AS terlibat dan menjadi dalang dalam pengeboman Kota Oklahoma dan serangan WTC 11 September silam.

2. Julian Assange
Julian Paul Assange adalah seorang jurnalis asal Australia yang dikenal sebagai pendiri dan juru bicara WikiLeaks, situs yang mempublikasikan dokumen rahasia pemerintah dan beberapa institusi. Setelah menerbitkan ribuan dokumen rahasia tentang perang di Irak dan Afghanistan, pria yang menjadi whistle-blowing ini terus mempermalukan para pemimpin dunia, dan menentang hukum internasional melalui pemberitaan kontroversi di situsnya. Untuk apa? WikiLeaks mengatakan sebagai sinar lampu yang menyoroti koridor gelap kekuasaan dunia. Assange sendiri telah dipuji sebagai pahlawan kebebasan berbicara tapi juga sebagai pengkhianat berbahaya. Pemerintahan Obama mengatakan, tindakannya tersebut dapat mengancam keamanan nasional.

3. Andrew Breitbart

Andrew Breitbart adalah seorang penerbit Amerika, komentator untuk The Washington Times, penulis, dan sesekali komentator tamu pada berbagai program berita, yang menjabat sebagai editor untuk situs Drudge Report. Dia adalah seorang peneliti untuk Arianna Huffington, dan membantu meluncurkan publikasi webnya The Huffington Post. Dia memiliki situs agregasi berita, Breitbart.com, dan lima situs lain: Breitbart.tv, Big Hollywood, Big Hollywood, Big Government, Big Journalism, and Big Peace. Ia memainkan peran kunci dalam skandal sexting Anthony Weiner pejabat penting di Departemen Pertanian AS, pengunduran diri Shirley Sherrod.

4. Markos Moulitsas

Pendiri liberal hub populer The Daily Kos, Moulitsas merupakan bagian dari beberapa teori konspirasi yang terjadi di negaranya. Dia menerbitkan salinan sertifikat lahir Presiden Barack Obama untuk menghilangkan prasangka bahwa Obama bukan warga negara asli Amerika Serikat. Moulitsas dan pasukannya “Kossacks” tanpa henti mengundang komentator dan politisi sayap kanan untuk meyakinan konspirasi mereka, seperti pendapat Glenn Beck bahwa Obama ingin memaksa pemuda negara itu bekerja untuk Americorps. Sementara ia tidak menyebutnya sebagai sebuah konspirasi, Moulitsas membandingkan sayap kanan dari Partai Republik dengan Muslim radikal seperti yang tertuang dalam bukunya “American Taliban: How War, Sex, Sin, and Power Bind Jihadists and the Radical Right.”

5. Charlie Sheen

Siapa sangka aktor bernama lengkap Carlos Irwin Estevez, yang dikenal dengan Charlie Sheen pemenang Golden Globe Award dan unggulan Emmy ini, ternyata memiliki pandangan berbeda terhadapa peristiwa kelabu 11 September. Baginya, peristiwa tersebut merupakan sebuah konspirasi besar pemerintah AS kepada rakyatnya sendiri.
Pada tanggal 20 Maret 2006, Sheen menyatakan bahwa ia mempertanyakan akun pemerintah AS mengenai serangan 11 September. Dia mengatakan selama wawancara bahwa runtuhnya menara World Trade Center tampak seperti penghancuran yang dikendalikan. Sheen sejak itu telah menjadi pembela utama dari gerakan kebenaran 9/11. Pada tanggal 8 September 2009, ia mengimbau kepada Presiden Barack Obama untuk membuat sebuah penyelidikan baru atas peristiwa itu. Ia menyajikan transkrip pandangannya dan ia percaya bahwa pemerintahan mantan Presiden George W. Bush mungkin telah bertanggung jawab atas serangan itu.
 
6. Mahmoud Ahmadinejad

Pemimpin Iran yang satu ini mengatakan kepada PBB, kebanyakan orang Amerika percaya, bahwa serangan teroris 9/11 yang didalangi oleh pemerintah AS bertujuan untuk meningkatkan perekonomian dengan  membenarkan serangan terhadap Afghanistan dan Timur Tengah. Ia juga menyebutkan teori lain, bahwa AS mengtahui berbagai rencana serangan oleh teroris namun tidak melakukan apa pun untuk menghentikan mereka. Ahmadinejad juga dikenal sebagai sosok presiden yang mengatakan Holocaust terhadap Yahudi pada Perang Dunia II adalah “mitos” semata.

7. Jim Marrs

Jim Marrs adalah seorang wartawan surat kabar Amerika dan mantan penulis buku laris dan artikel New York Times tentang berbagai dugaan berbagai kejadian yang sengaja ditutupi dan konspirasi. Marrs adalah tokoh terkemuka pers dalam konspirasi JFK dan bukunya Crossfire. Dia telah menulis buku yang menegaskan adanya konspirasi pemerintah tentang alien, 9/11, telepati, dan organisasi rahasia. Dia pernah menjadi reporter berita di Dallas-Fort Worth Metroplex dan telah mengajarkan kelas di University of Texas di Arlington pada Pembunuhan Kennedy selama 30 tahun. Marrs adalah anggota dari Cendekiawan untuk 9/11 Truth.

8. Jesse Ventura

Ventura telah mempertanyakan cerita “resmi” sejak ayahnya mengatakan kepadanya Perang Vietnam berjuang untuk uang, bukan kebebasan. Namun mantan pegulat pro dan gubernur ini tidak berhenti pada pertanyaan itu saja. Sebagai host dari “Conspiracy Theory with Jesse Ventura”" di truTV, ia mencari jawaban, memimpin penyelidikan ulet ke instalasi penelitian rahasia HAARP di Alaska. Diantaranya yang ia perdebatkan adalah pemerintah AS menutup-nutupi kejadian sebenarnya dari 9/11, pembunuhan Presiden John F. Kennedy.

9. George Noory

Jika Anda seorang insomnia, simak siaran radio George Noory Coast to Coast AM. Noory membahas tentang penculikan alien, pengawasan pemerintah, rumah berhantu dan penampakan, makhluk setengah manusia di siang hari dan predator laut pada malam hari. Meskipun tamunya paranormal, pakar UFO dan ahli paranormal, Noory menyeimbangkan pembahasaan dengan diskusi mendalam bersama para ilmuwan dihormati dan skeptis.

10. Chip Berlet

Seorang wartawan investigasi dan peneliti, yang sebenarnya kurang tertarik pada teori konspirasi dari pada teori yang datang bersamaan dengannya. Ia telah mempelajari kelompok rasis sayap kanan, pengawasan pelanggaran pemerintah, perilaku salah polisi, operasi pengawasan sayap kanan, pemujaan dan teori konspirasi yang ekstrim. Sebagai seorang analis senior dengan wadah pemikir progresif, Berlet berusaha untuk mengekspos penggunaan sayap kanan terhadap distorsi dan kambing hitam untuk mempromosikan agenda mereka. Berlet melakukan yang terbaik untuk menjelaskan motif penembakan Tucson oleh Jared Loughner, mencatat bahwa Loughner dan sayap kanan lainnya percaya bahwa pemerintah telah beroperasi secara ilegal selama bertahun-tahun.

11. David Icke

David Vaughan Icke adalah seorang penulis Inggris dan pembicara publik, terkenal karena pandangannya tentang apa yang ia sebut “siapa dan apa yang sebenarnya mengendalikan dunia.” Dirinya disebut-sebut sebagai pembicara paling kontroversial di dunia, ia adalah penulis dari 19 buku salahsatunya berjudul The Biggest Secret (1999).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar