Google+ Followers

Sabtu, 10 Mei 2014

Selamat Hari Ibu Internasional 2014 di Logo Google

https://www.google.com/logos/doodles/2014/mothers-day-2014-international-5200436227211264-hp.jpg

Google hari ini tanggal 11 Mei 2014 memperingati Hari Ibu Internasional 2014 di halaman depan dan logo doodle-nya. Hari Ibu adalah hari peringatan atau perayaan terhadap peran seorang ibu dalam keluarganya, baik untuk suami, anak-anak, maupun lingkungan sosialnya.

Peringatan Hari Ibu Internasional biasanya dilakukan dengan membebastugaskankan ibu dari tugas domestik yang sehari-hari dianggap merupakan kewajibannya, seperti memasak, merawat anak, dan urusan rumah tangga lainnya.

Di Indonesia hari ini dirayakan pada tanggal 22 Desember dan ditetapkan sebagai perayaan nasional. Sementara di Amerika dan lebih dari 75 negara lain, hari Ibu atau Mother’s Day dirayakan pada hari Minggu di pekan kedua bulan Mei.

Percayakah Anda bahwa Anna Jarvis yang menjadi pencetus ide mulia memberikan hari spesial untuk perempuan terspesial dalam hidup kita ini, tak pernah menikah dan tidak pernah mempunyai anak? Kegigihannya dalam memperjuangkan agar Hari Ibu tetaplah merupakan Hari Ibu, adalah kegigihan seseorang yang telah melihat ibu sejati, dan berusaha mempertahankan sakralnya peran seorang ibu.
Ann Reeves Jarvis, ibu Anna, meninggal pada 1905. Ia seorang guru sekolah Minggu dan seorang ibu yang luar biasa, yang membuat putrinya ingin semua orang mau lebih menghargai sosok yang telah melahirkan dan membesarkan kita ini. Dua tahun setelah kepergian Ann, Anna memulai kampanye agar Hari Ibu menjadi hari libur. Dan kita bisa melihat ketulusan Anna ketika ia berkata, keinginannya ini tak terlepas dari kenyataan bahwa Hari Ibu adalah hari suci (holy day) bukan sekadar holiday.

http://images.nationalgeographic.com/wpf/media-live/photos/000/530/cache/mothers-day-facts-2012-anna-jarvis_53085_600x450.jpg
Anna Jarvis adalah sosok yang pantang menyerah. Tak terkecuali demi propaganda Hari Ibu. Ia senantiasa menekankan, Hari Ibu adalah hari yang harus dirayakan dengan sentimental, bukan dengan segala sesuatu yang berbau uang.
Yang diminta Anna hanyalah simpel. Setiap orang memberikan Anyelir putih dan sepucuk surat untuk ibu mereka.
Ia bahkan mengecam keras orang-orang yang menggunakan kartu ucapan untuk memberi selamat kepada ibu mereka. Juga mereka yang memberikan pernak-pernik lain. Ketulusan dan kesederhanaan, demikian yang ditekankan Anna Jarvis.
“Kartu ucapan tidak bermakna apa pun kecuali Anda terlalu malas untuk menulis surat demi seorang perempuan yang telah memberikan segalanya kepada Anda, melebihi siapa pun di dunia,” ucapnya
Sepanjang hidupnya, Anna Jarvis tak kenal lelah untuk memperjuangkan tujuannya, membuat semua orang merayakan Hari Ibu dari dasar hatinya; bukan dengan embel-embel uang, barang, dan sebagainya.
Dan hari ini, jika Anda benar-benar mencintai ibu, sudikah berdiam sejenak, barang 10 hingga 15 menit, untuk menuangkan perasaan terdalam Anda dalam sepucuk surat? Percayalah, kala ibu Anda membaca surat itu, Anda akan menyadari apa yang dimaksud dengan ‘Hari Ibu’ yang sesungguhnya.
Selamat Hari Ibu Internasional!


Sumber : Sidomi

1 komentar: