Google+ Followers

Sabtu, 19 Januari 2013

10 Kontroversi Tentang Perternakan Sapi

Peternakan memang erat kaitanya dengan kehidupan manusia, seperti yang kita tahu kebutuhan manusia akan daging dan susu sangatlah tinggi. Terlepas dari itu semua saat ini banyak sekali isu-isu yang beredar tentang peternakan dari mulai penyakit sampai proses penyembelihan yang tak wajar. Berikut 10 kontroversi tentang peternakan:


1. Kastrasi (Pengebirian)

Pengibirian dilakukan dengan mematikan sel kelamin sapi jantan dan betina. Pengebirian dapat dilakukan dengan mengikat, mengoperasi, atau memasukan bahan kimia kedalam organ kelamin. Pengebirian pada sapi potong dimaksudkan agar sapi kehilangan hasrat birahinya dan tidak banyak bergerak. Dengan demikian, kosentrasi energi metabolisme tubuh hanya untuk pertumbuhan dan penimbunan saja.
Banyak aktivis hewan yang mengecam proses pengebirian ini, karena menurut mereka proses pengebirian sebenarnya tidak perlu dilakukan disamping prosesnya yang sangat menyakitkan akan berakibat pula hewan tersebut akan mudah terinfeksi virus. Proses pengebirian dilakukan tanpa menggunakan bius, dimulai dengan memotong dari betis lalu menuju testis, dan proses itu dilakukan ketika hewan masih hidup.

2. Metode penyembelihan

Banyak imetode penyembelihan hewan yang menjadi kontroversi di antara masyarakat sekarang ini, karna prosesnya yang kejam ataupun tak sejalan dengan nilai ajaran beberapa agama, contohnya metode penyembelihan hewan dengan menggunakan senapan bolt yang bila digunakan dengan benar bisa membunuh sapi dengan mudah, ada juga yang memasukan selang berisi air ke mulut sapi ketika masih hidup hingga sapi tersebut akhirnya mati, proses ini dilakukan agar menambah berat daging sapi. Awal tahun ini pemerintah Australia menghadapi berbagai tekanan dari aktivis untuk mengakhiri ekspor ternak hidup ke Indonesia, di mana video muncul dari praktik pemotongan yang tidak manusiawi.

3. Daging sapi muda

Beberapa orang keberatan dengan ide daging bayi sapi. Tetapi daging sapi tidak lebih dari suatu produk sampingan dari peternakan sapi perah. Untuk menghasilkan susu, sapi harus melahirkan dan karena banyaknya permintaan susu di seluruh dunia, sapi harus lebih banyak menghasilkan bayi.  Tapi kenyataanya para peternak sapi perah tidak membutuhkan bayi sapi yang lahir dari sapi perah mareka, dan mereka menjualnya sebagai penghasilan tambahan peternakan mereka. Ironis disaat tiap bayi sapi membutuhkan air susu induk nya tapi mereka di sembelih untuk dijual karena tidak berguna dan kita justru mengkonsumsi susu dari induk mereka.

4. Hormon dan antibiotik

Petani di Amerika Utara diberikan ijin menggunakan hormon sapi untuk meningkatkan pertumbuhan dan produktivitas peternakan sapi mereka, meskipun banyak negara yang melarang peternak mereka menggunakan hormon. Karena manusia dapat menyerap hormon ini ketika mereka makan daging sapi atau mengkonsumsi produk susu sapi yang diberikan hormon tersebut, yang berpotensi menyebabkan masalah kesehatan seperti kanker. Hormon-hormon mungkin juga melarutkan limbah ternak ke lingkungan, di mana efeknya dapat merusak ekosisitem satwa liar.
Banyak perdebatan terkait kekhawatiran penggunaan antibiotik, dan kritikus menyalahkan industri peternakan. Antibiotik sering dibutuhkan ketika hewan disimpan dalam jarak dekat dan berbagi pakan yang sama. Ketika sapi mengkonsumsi rumput, sebenarnya penularan penyakit secara drastis berkurang. Klinis antibiotik administrasi saat binatang benar-benar menjadi sakit bukanlah titik utama perdebatan, melainkan, itu menyapu administrasi antibiotik sebagai tindakan pencegahan yang sebagian orang percaya menjadi kontributor utama untuk resistensi antibiotik secara global.

5. Susu Vs RAW presteurisasi

Siapapun yang dibesarkan di sebuah peternakan sapi perah akan memberitahu anda bahwa susu terbaik langsung memerah nya dari sapi. Orang yang sering mengkonsumsi susu mentah mereka mendorong pemerintah untuk memungkinkan penjualan susu tidak dipasteurisasi, yang ilegal di banyak yurisdiksi.
Mereka berpendapat bahwa pasteurisasi mengubah keseimbangan gizi dalam susu, menghancurkan bakteri menguntungkan, enzim, dan sifat antimikroba susu, serta mengubah rasa manis alami susu. Banyak konsumen susu mentah percaya pasteurisasi menguntungkan industri peternakan, di mana susu dari semua binatang, yang beberapa di antaranya mungkin sakit, dicampur bersama dalam sebuah tong besar, mau tidak mau menyebabkan kontaminasi. Sapi yang di beri akses ke padang rumput akan menghasilkan susu bebas dari darah atau koagulasi, sehingga susu aman untuk diminum.

6. Rumput vs gandum

Ternak memang seharusnya di beri pakan rumput, tapi sebagian banyak industri peternakan memberi makan ternak mereka manggunakan gandum dengan alasan ternak yang di beri makan rumput tidak se-produktif  ternak yang diberi pakan gandum, dan ternak yang di beri pakan gandum memiliki lemak yang lebih tinggi dan marmer yang lebih baik sehingga daging lebih memiliki harga yang tinggi. Tapi pendapat ini mengundangbanyak kritikan, karena makanan alami hewan adalah rerumputan bukan gandum. dan sistem percernaan mereka tidak bisa mencerna gandum dengan baik, yang mengarah kepada penyakit yang memerlukan antibiotik.

7. Praktek Lahan Pengembalaan

Terkait dengan perdebatan rumput dan gandum adalah masalah penggembalaan.  Sebagian besar penggundulan hutan di Amazon telah terjadi karena subsisten sapi peternak yang memerlukan lahan untuk memungkinkan ternak mereka memakan rumput. Mereka membakar sepetak tanaman hutan hanya untuk memiliki pasokan makanan dan nutrisi untuk ternak mereka di daerah itu. Tapi apakah ada cara mengakomodasi hal tersebut untuk mendorong pertumbuhan tanaman? Petani Zimbabwe dan biologi Allan menyadari bahwa hewan liar merumput  berkelompok untuk melindungi diri dari predator. Mereka membuahi  daerah berumput dengan kotoran mereka, kemudian pindah ke daerah lain untuk mencari rumput, dan memberikan waktu daerah yang telah mereka buahi untuk regenerasi rumput yang mereka makan. Dengan meniru pola tersebut peternak dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman asli, bukan membiarkan ternak bubar pada jarak rentang yang lebar.

8. Bovine Spongiform Encephalopathy (penyakit sapi gila)
BSE, atau penyakit sapi gila, adalah degenerasi otak yang disebabkan oleh protein patogen atau prion. Sebagian besar peneliti percaya bahwa penyakit berawal karena ternak diberi makan daging dan tepung tulang sebagai suplemen protein. Makanan ini berasal dari sapi mati dan mungkin telah terkontaminasi di pabrik jagal atau pengolahan dengan prion yang menyebabkan scrapie, penyakit yang mirip pada domba. Karena kejadian ini Inggris pernah mendapatkan larangan hingga sepuluh tahun untuk tidak mengekspor daging ternak mereka ke luar negaranya.

9. Penangkaran dan kloning

Pada tahun 2008, US Food and Drug Administration mengeluarkan hasil penelitian penilaian risiko yang menyimpulkan bahwa hewan kloning hanya aman digunakan  untuk pasokan makanan bagi hewan. Para pendukung kloning melihatnya sebagai tidak lebih dari siasat untuk memperpanjang kelangsungan peternakan sapi  mereka termasuk pembiakan selektif dan inseminasi buatan. Jika Anda memiliki hewan dengan yang tidak mudah terkena penyakit, produksi susu yang tinggi, dan lainnya, mengapa Anda tidak kloning saja, sementara  sebagian orang  mengutuk praktek cloning karena sangat tidak wajar. 
Ketika percobaan kloning pertama dilakukan pada 1980-an, hasilnya tak terduga , sapi gila cacat atau sakit parah yang tidak biasa. Meskipun teknik kloning  telah berkembang, risiko keturunan cacat,  belum lagi argumen miring yang menjurus  kepada praktek kloning manusia menjadi isu yang beredar luas di tengah masyarakat. Selain itu, memiliki populasi besar hewan genetik identik membuat  rentan terhadap faktor-faktor seperti penyakit yang bisa menulari seluruh kawanan ternak. Dan seharusnya daging sapi kloning di berikan label.

10. Perubahan Iklim

Mungkin sebagian dari kita sudah tahu bahwa kotoran sapi mengeluarkan gas rumah kaca, namun para ahli iklim beberapa mengatakan bahwa kita harus tahu bahwa ternak kita adalah salah satu  penyebab perubahan iklim. Sapi, seperti semua ternak ruminansia, kotorannya mengeluarkan metana, gas rumah kaca yang dua puluh kali lebih kuat dari karbon dioksida. Terlebih lagi, banyak bagian dunia berternak sapi identik dengan penggundulan hutan.
Dari sudut pandang perubahan iklim, daging sapi secara umum memiliki dua kali emisi karbon dari jumlah yang setara dengan daging babi. Dan mengkonsumsi keju sama buruknya seperti memakan daging sapi, Carbon Footprint adalah penyebabnya, karena volume besar susu yang dibutuhkan untuk menghasilkan sepotong kecil keju. Berners Lee menunjukkan bahwa untuk mengurangi dampak iklim,  Anda harus mulai mengkonsumsi keju lunak  dan tidak membuang sembarangan keju keras yang anda punya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar