Google+ Followers

Senin, 06 Oktober 2014

Sejarah Horor Pangeran Drakula Sang Penyula


Vlad III lahir pada tahun 1431 di Transylvania, sebuah daerah pegunungan yang sekarang masuk wilayah Rumania. Ayahnya adalah Vlad Dracul II, penguasa Wallachia, sebuah kerajaan yang terletak di sebelah selatan Transylvania. Vlad II diberikan nama tengah Dracul (“naga”) setelah induksi nya ke Ordo Naga, sebuah ordo militer Kristen yang didukung oleh Kaisar Romawi Suci, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com
 
Terletak di antara Kristen Eropa dan negeri-negeri Muslim dari Kekaisaran Ottoman, Transylvania dan Wallachia sering menjadi medan pertempuran berdarah, seperti saat pasukan Ottoman menyerbu ke arah barat ke Eropa, dan Tentara Salib Kristen berhasil menghalau penyerbu atau berbaris ke arah timur menuju Tanah Suci Palestina.
Ketika Vlad II dipanggil untuk pertemuan diplomatik tahun 1442 dengan Sultan Murad II, ia membawa anak-anaknya yang masih kecil Vlad III dan Radu bersamanya. Namun pertemuan itu benar-benar jebakan: Ketiganya ditangkap dan ditahan. Vlad II akhirnya dibebaskan, namun anak-anaknya tetap di tahan Ottoman.
Di bawah Ottoman, Vlad III dan adiknya diajari ilmu pengetahuan, filsafat dan seni – Vlad juga menjadi penunggang kuda yang terampil dan prajurit. Tapi menurut beberapa akun, bagaimanapun, dia mungkin juga telah dipenjara dan disiksa di sebagian dari waktu itu, di mana ia mungkin menyaksikan penyulaan musuh-musuh Ottoman.
Namun keluarga Vlad III lainnya malah bernasib lebih buruk: Ayahnya digulingkan sebagai penguasa Wallachia oleh panglima perang lokal (bangsawan) dan tewas di rawa-rawa dekat Bălteni, Wallachia, tahun 1447. Kakak Vlad, Mircea, disiksa hingga buta dan kemudian dikubur hidup-hidup.
Mungkin peristiwa ini lah yang membuat Vlad III Dracula (“anak naga”) menjadi pembunuh kejam (ini spekulasi sejarah). Yang pasti, setelah Vlad dibebaskan dari tahanan Ottoman, tak lama setelah kematian keluarganya, pemerintahannya yang penuh darah pun dimulai.
Pada tahun 1453, kota Konstantinopel jatuh ke tangan Ottoman, seluruh Eropa merasa terancam oleh invasi Ottoman. Vlad bertugas memimpin kekuatan untuk mempertahankan Wallachia dari sebuah invasi. Pertempurannya di tahun 1456 untuk melindungi tanah airnya ia menangkan: Legenda mengatakan bahwa ia memenggal kepala lawannya, Vladislav II, dalam pertempuran satu lawan satu.
Meskipun ia sekarang menjadi penguasa kerajaan Wallachia, negerinya berada dalam keadaan hancur karena peperangan yang konstan dan perselisihan internal antara dia dan para bangsawan. Untuk mengkonsolidasikan kekuasaan, Vlad mengundang ratusan dari mereka untuk perjamuan. Mengetahui kekuasaannya akan ditantang, ia menikam tamunya ditikam dan tubuh mereka yang masih hidup ia sula (impale).

Apakah Sula itu?

Impaling atau penyulaan adalah bentuk penyiksaan yang sangat mengerikan dari kematian: Sebatang tiang kayu atau logam dimasukkan melalui tubuh baik dari depan ke belakang, atau vertikal, melalui rektum atau vagina, hingga tembus keluar dekat leher, bahu atau mulut.
Dalam beberapa kasus, tiang itu bulat, tidak tajam, agar tidak merusak organ dan dengan demikian memperpanjang penderitaan korban. Tiang itu kemudian didirikan secara vertikal untuk menampilkan siksaan korban – itu bisa berlangsung berjam-jam atau berhari-hari hingga orang yang disiksa tersebut menemui ajal.
Meskipun Vlad secara luas dikreditkan dengan menciptakan ketertiban dan stabilitas Wallachia, pemerintahannya tak perlu dipertanyakan lagi adalah pemerintahan ‘setan’: Puluhan pedagang Saxon di Kronstadt, yang pernah bersekutu dengan para bangsawan, juga ia siksa dengan penyulaan di tahun 1459.
Turki Ottoman tidak pernah jauh dari pikiran Vlad – atau perbatasan nya. Ketika utusan diplomatik Ottoman menemui Vlad di tahun 1459, para diplomat menolak untuk melepas topi mereka. Meski memuji mereka pada ketaatan beragama mereka, Vlad memastikan topi mereka berada di kepala mereka selamanya dengan memakunya ke tengkorak para diplomat tersebut.
Di salah satu kampanye militer dari banyak kampanye militernya yang sukses melawan Ottoman, Vlad menulis kepada sekutu militernya di tahun 1462, “Aku telah membunuh petani, pria dan wanita, tua dan muda, yang tinggal di Oblucitza dan Novoselo, di mana Danube mengalir ke laut … Kami membunuh 23.884 orang Turki, tanpa menghitung mereka yang kita dibakar di rumah-rumah atau yang kepalanya dipotong oleh tentara kita … Jadi, yang Mulia, Anda harus tahu bahwa saya telah melanggar perdamaian. ”

Kemenangan Vlad atas Ottoman dirayakan di seluruh Wallachia, Transylvania dan seluruh Eropa – bahkan Paus Pius II terkesan. Tapi Vlad juga memperoleh reputasi lebih gelap: Pada satu kesempatan, dia dilaporkan makan malam dengan santainya di antara para prajurit musuh yang menggeliat meregang nyawa karena mengalami penyulaan di tiang-tiang. Tidak diketahui apakah cerita tentang Vlad III Dracula mencelupkan roti dalam darah korbannya adalah benar, tapi cerita tentang kesadisannya yang tak terkatakan telah menyebar ke seluruh Eropa.

Puluhan ribu tewas

Secara total, Vlad diperkirakan telah menewaskan sekitar 80.000 orang melalui berbagai cara. Ini termasuk sekitar 20.000 orang yang ia siksa dengan penyulaan dan dipamerkan di luar kota Targoviste: Pemandangan itu begitu menjijikkan dan mengerikan hingga Sultan Mehmed II, setelah melihat skala pembantaian Vlad dan membusuknya ribuan mayat yang dimakan oleh burung-burung pemakan bangkai, berbalik dan mundur ke Konstantinopel.
Pada tahun 1476, saat bergerak ke pertempuran lain dengan Ottoman, Vlad dan sekelompok tentara penjaganya disergap, dan Vlad kemudian dibunuh dan dipenggal – sebagian besar laporan mengatakan bahwa kepalanya dikirim ke Mehmed II di Konstantinopel sebagai piala yang kemudian ditampilkan di atas gerbang kota.
Abad pertengahan memang penuh kekerasan dan terkenal kejam, dan nama Vlad III Dracula mungkin hanya akan menjadi catatan kaki sejarah belaka kalau bukan karena buku yang ditulis oleh konsul Inggris untuk Wallachia, William Wilkinson tahun 1820: “An Account of the Principalities Wallachia and Moldavia: Dengan berbagai Pengamatan Politik yang Berkaitan dengan Mereka”. Wilkinson menggali sejarah daerah tersebut, dan menyebutkan panglima perang terkenal Vlad Tepes.
Stoker, yang tak pernah mengunjungi tanah air Vlad, diketahui telah membaca buku Wilkinson. Dan menginspirasinya untuk menciptakan karakter fiksi haus darah yang mengerikan, Dracula!

Penjara Drakula di Turki?

Baru-baru ini, sebuah labirin berliku dari ruang bawah tanah dan terowongan rahasia telah ditemukan di bawah Kastil Tokat di Turki. Dan sel-sel tersembunyi yang mungkin adalah tempat Vlad III Dracula ditahan selama abad ke-15.
Di samping ‘penjara Dracula’, para pekerja juga menemukan sebuah terowongan rahasia yang mengarah ke tempat penampungan militer di luar benteng yang hancur, dan sebuah teras terbuka.
Penemuan dilakukan selama restorasi di situs, yang terletak di kota Tokat di Turki utara.
“Kastil/benteng ini benar-benar dikelilingi oleh terowongan rahasia. Hal ini sangat misterius”, kata arkeolog İbrahim Çetin Hurriyet.
Pada abad ke 15 Vlad dan adiknya Radu diyakini telah ditahan di Kastil Tokat. Namun, Konsensus umum adalah bahwa ia dipenjarakan di Rumania, antara 1462 dan 1474, meskipun laporan lain mengklaim ia ditahan di Turki.
“Kami mencoba untuk menjelaskan sejarah dengan menggali lapisan struktur,” lanjut Mr Çetin.
“Dracula pernah tinggal di sini. Sulit untuk memperkirakan di ruang mana Dracula ditahan, tapi dia di sini, “katanya.
Sebelumnya para pekerja di kastil menemukan sebuah terowongan 100 meteran di fasad utara, yang dikatakan telah digunakan oleh putri raja untuk mencapai pemandian Romawi di dekat benteng.


Sumber : Terselubung

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar