Google+ Followers

Jumat, 04 Oktober 2013

10 Pembunuh Cilik Terkejam Sepanjang Sejarah

Sejumlah pembunuhan anak yang telah direkam sepanjang tahun (USA). Dari kasus pembunuhan ini biasanya melibatkan orang dewasa, tapi kali ini yang menderita dan selalu menjadi korban adalah anak-anak. Kasus-kasus ini menjadi lebih kontroversial karena pembunuhan yang dilakukan oleh anak-anak semakin meningkat (USA). Namun, apa yang terjadi jika ada anak yang tidak bersalah dan rentan atas tuduhan, penculikan, penganiyaan terjadi dilingkungan kita ? Apakah agan yakin bahwa tuduhan kriminal yang dibuat dari seseorang yang begitu muda? Bisakah seorang anak benar-benar melakukan kejahatan seperti itu? Ini bukan kejahatan khas kekanak-kanakan, biasanya anak-anak suka mengintimidasi teman, berkelahi, berkata kasar dll. Ini adalah daftar 10 pembunuh yang berusia muda, CEKIDOT :.

10. Eric Smith (January 22, 1980)


Eric Smith (13thn) sering mengalami siksaan dari orang lain karena alasan berkacamata tebal, kulit berbintik-bintik, rambut merah panjang dan satu kualitas lainnya: Dia memiliki telinga memanjang. Semua kelainan ini diyakini efek samping obat ibunya karena sang ibu epilepsi saat dia hamil. Polisi menuduh Smith dengan tuduhan pembunuhan terhadap seorang anak laki-laki empat tahun bernama Derrick Robie. Anak muda itu telah dicekik, membenturkan batu besar di kepalanya, dan juga disodomi dengan tongkat kecil. Ketika ditanya mengapa dia melakukannya, Smith tidak dapat memberikan jawaban yang pasti. Seorang psikiater Smith mendiagnosis bahwa Smith mengalami gangguan eksplosif intermiten, suatu kondisi di mana seseorang tidak dapat mengendalikan amarah batin. Smith dinyatakan bersalah dan masuk penjara. Pada hari ini, dia sudah di penjara selama enam tahun dan telah ditolak pembebasan bersyarat sebanyak lima kali.

9. Joshua Phillips (March 17, 1984)
 
Cerita ini diawali oleh ibunya yang akan membersihkan ruang tidur si Joshua Phillips. Suatu pagi ibunya membersihkan kamar Phillips setelah Phillips berangkat ke sekolah. Mrs Phillips melihat tempat yang basah di bawah tempat tidur anaknya dan berpikir itu bocor dari kasur air nya. Saat itu ibunya berniat untuk mengeringkan sesuatu yang basah tadi, dia menemukan selotip listrik untuk menahan bingkai. Dia mengira anaknya telah mengetahui tentang kebocoran tetapi ibunya tidak ingin ia mendapat masalah. Dia buang isolasi listrik tersebut sehingga ia sampai menemukan kaus kaki anaknya di bawah ranjangnya, tapi dia terkejut merasakan sesuatu yang dingin. Sinar senternya menunjukkan mayat bocah Maddie Clifton, tetangga 8 tahun yang telah hilang selama tujuh hari.
Masyarakat sekitar, terutama orangtua anak itu, hampir tidak bisa percaya dia bisa membunuh Clifton. Padahal Phillips adalah salah satu tetangga yang proaktif untuk mencari gadis yang hilang. Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, tanpa kemungkinan dibebaskan. Tidak Motif, kenapa dia membunuh Clifton. Dia bilang dia sengaja memukul mata dengan tongkat baseball, dan kemudian menyeretnya ke kamar lalu ia memukul dan menikam, tapi juri tidak percaya ceritanya. Karena dia berada di bawah 16, Phillips tidak memenuhi syarat untuk hukuman mati

8. George Stinney (October 21, 1929 – June 16, 1944)
Pada tanggal 16 Juni 1944, Amerika Serikat memecahkan rekor pada saat mereka mengeksekusi mati George Stinney (14 tahun), orang yang termuda secara hukum dilaksanakan di Amerika Serikat pada abad kedua puluh. George dihukum karena pembunuhan dua gadis bernama Betty Juni Binnicker (11) dan Mary Emma Thames (8) yang keduanya ditemukan di sebuah lubang berlumpur. Gadis-gadis itu menderita patah tulang parah pada tengkorak mereka, yang ditimbulkan oleh paku rel kereta api yang ditemukan agak jauh dari kota. George mengaku kejahatan dan mengatakan bahwa dia ingin melakukan hubungan seks dengan Betty namun akhirnya membunuh gadis-gadis tersebut. Dia diadili dan dihukum mati di kursi listrik, dia tidak mengajukan banding, karena keluarganya tidak punya uang untuk membayar kelanjutan kasus tersebut.

7. Lionel Tate (January 30, 1987)
http://murderpedia.org/male.T/images/tate_lionel/tate005.jpg
Apa dampaknya jika anak kecil suka menonoton Gulat Amerika atau dikenal dengan WWF ?? Nah karena sering menonton kekerasan seperti itu, seorang bocah umur 14 tahun bisa membuat satu bencana kematian bagi seorang gadis enam tahun bernama Tiffany Eunick. Kathleen Grossett-Tate dipercaya untuk mengasuh Tiffany dan membawanya ke rumahnya suatu malam. Dia meninggalkan Tiffany dengan putranya Lionel (14 thn) untuk menonton televisi dikamar atas. Sekitar pukul 10 malam, Kathleen berteriak pada anak-anak yang berada dilantai bawah untuk diam, tetapi tidak memeriksa kebisingan yang terjadi, ia berpikir bahwa mereka hanya bermain. Empat puluh lima menit kemudian, Lionel dipanggil ibunya dan Lionel mengatakan kepada ibunya bahwa gadis itu tidak bernafas lagi. Dia menjelaskan bahwa mereka telah bermain gulat dan ia juga melakukan teknik "HEADLOCK" (posisi kepala dibawah dan kaki diatas) saat itu ia membanting Tiffany dari atas meja.
Pihak berwenang memeriksa dan melaporkan bahwa penyebab kematian adalah karena injakan kaki yang kuat hingga merobek hati Tiffany. Selain itu, para ahli menyimpulkan bahwa gadis itu mengalami retak tengkorak dan tulang rusuk, pembengkakan di otak karena pemukulan yang berlangsung dari satu sampai lima menit, dan 35 lainnya cedera. Lionel dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat pada tahun 2001, namun hukumannya berbalik atas dasar bahwa ia tidak diberi pemahaman kompetensi mental sebelumnya, atau selama, persidangan. Ia dibebaskan pada 2004 dengan masa percobaan 10 tahun.

6. Barry Dale Loukaitis

Pada tanggal 2 Februari 1996, Sekolah Menengah Frontier hancur oleh insiden penyanderaan dan penembakan yang terjadi dalam kelas aljabar. Peristiwa itu menewaskan tiga orang (dua siswa dan guru) dan mengakibatkan cedera kritis satu siswa. Orang yang tertuduh seorang anak 14 tahun bernama Barry Dale Loukaitis, yang mengalami delusi pikiran dan mesianik sebelum penembakan. Barry berpakaian agar terlihat seperti Gunslinger dari Wild West dengan kain lap warna hitam, dan bersenjata dengan senapan, kaliber 30-30 pistol kaliber 357 dan kaliber 25 pistol milik ayahnya. Para siswa disandera selama 10 menit sebelum seorang pelatih kebugaran melumpuhkan anak itu.
Anak ini adalah korban dari ketidak berfungsinya sistem keluarganya dan menjadikan ia kelainan mental , Barry dipengaruhi oleh lagu Pearl Jam dan video "Jeremy." Video itu menunjukkan seorang pemuda bermasalah bunuh diri di depan teman-teman kelasnya dan juga gurunya. Barry saat ini menjalani hukuman penjara seumur hidup, dengan tambahan 205 tahun penjara.

5. Craig Price

Joan Heaton (39), bersama dengan kedua putrinya, Jennifer (10) dan Melissa (8), ditemukan tak bernyawa, banyak darah berceceran dilokasi itu dan pembunuhan brutal itu terjadi pada tanggal 4 September 1989. Mereka dibunuh secara sadis hingga pisau menancap di leher Melissa. Polisi melaporkan bahwa Joan memiliki kurang lebih 60 luka tusukan, sedangkan gadis-gadis muda tadi memiliki kurang lebih 30 tusukan pisau. Pihak berwenang yakin bahwa pencurian adalah motif utama tersangka, pisau yang digunakan adalah dari dapur Heaton dan para gadis itu mungkin menangkap tersangka dan berperang melawan si penjahat. Polisi juga mempunyai kesimpulan lain bahwa pembunuhan ini dilakukan oleh orang terdekat, mengingat banyak tusukan maka si pelaku pasti terluka.
Polisi menemukan Craig dalam kondisi tangan di perban, ia mengatakan bahwa ia telah menghancurkan kaca mobil. Polisi tidak percaya ceritanya. Polisi langsung menyelidiki Craig dan akhirnya Polisi menemukan pisau, sarung tangan dan barang-barang berdarah lain ketika mereka mencari di kamar Craig.
Dia mengakui kejahatan dan pembunuhan lain yang terjadi di sekitar dua tahun sebelumnya. Pihak berwenang sudah mencurigai dia sebagai pembunuh dalam kasus itu, yang serupa dengan Heaton dan telah dimulai sebagai perampokan. Craig diadili dan dihukum sebelum ulang tahun ke-16, dan sekarang ia masih di dalam penjara.

4. Graham Young (September 7, 1947 – August 22, 1990)

Pada usia dini, Graham Young telah tertarik dengan kimia, khususnya jenis racun dan dampaknya terhadap orang. Minat lain yang besar adalah mengagungkan para pembunuh seperti Dr Hawley Crippen, William Palmer, Adolf Hitler dan lainnya. Young mulai bereksperimen dengan racun ketika ia berusia 14. Dia biasanya berbohong tentang usianya, dan menjelaskan bahwa racun yang diberikan adalah untuk eksperimen sekolah sehingga ia bisa membeli bahan kimia yang dibutuhkannya. Ayahnya, saat itu sakit keras, awalnya mengira dia hanya memiliki semacam virus. Kemudian muncul sebagai penyakit nyata menyerang istri dan putrinya. Semua menderita diare muntah dan nyeri perut. Pada tahun 1962, ibu dari ibu tiri Young meninggal akibat keracunan.
Pada 14, Young sudah memiliki keahlian dari seorang mahasiswa pascasarjana kimia, semuanya diri belajar melalui buku-buku perpustakaan. Ia kadang-kadang menjadi korban keracunan sendiri ketika ia lupa menempatkan bahan kimia beracun nya. Young tertangkap ketika guru memeriksa meja suatu malam sepulang sekolah, curiga tentang percobaan aneh Muda memberi kesan untuk kelas. Guru menemukan racun, tulisan tentang tahanan terkenal, dan sketsa orang sekarat. Pemuda ini dikirim ke rumah sakit dengan keamanan super ketat, tetapi ini tidak menghentikan dia untuk meracuni staff rumah sakit dan sesama narapidana (salah satu di antaranya meninggal). Pengetahuannya begitu luas bahwa ia bisa ekstrak sianida dari semak daun laurel. Young dilepaskan ketika ia berusia 23 tahun dan tinggal bersama dengan adiknya. Racun buatannya terus dikembangkan sehingga dapat meracuni teman kerjanya di kantor. Pada akhirnya Youn masuk penjara dan meninggal disana

3. Jesse Pomeroy (November 29, 1859–September 29, 1932)

Jesse Pomeroy, lahir pada 29 November, 1959 di Charlestown, Massachusetts, ia sebagai orang termuda dihukum karena pembunuhan, di tingkat pertama, dalam sejarah Persemakmuran Massachusetts. Pomeroy mulai bertindak kejam terhadap anak-anak lain ketika ia berusia 11. Dia telah melakukan penyiksaan terhadap tujuh anak kecil dan lalu menyiksanya, dengan menggunakan pisau atau pin untuk mendongkel daging para korbannya. Akibat perbuatannya,ia tertangkap dan dikirim ke sebuah sekolah reformasi, di mana dia seharusnya tinggal ditempat itu hingga usia 21 tahun, tetapi dibebaskan setelah satu tahun setengah karena dia berperilaku yang baik.
Setelah tiga tahun, ia telah berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Dia menculik dan membunuh seorang gadis berusia 10 tahun, bernama Katie Curran, dan dia juga dituduh atas pembunuhan seorang anak berusia empat tahun, yang tubuhnya di mutilasi yang ditemukan di daerah Dorchester Bay. Meskipun kurangya bukti yang meyakinkan tapi ada alibi yg menghubungkan Pomeroy terhadap kematian anak kecil itu, dia dinyatakan bersalah atas kematian Katie ketika polisi menemukan mayatnya di basement toko pakaian milik ibu Pomeroy. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, yang bertugas di sel isolasi, dia meninggal karena sakit pada usia 72 tahun

2. Jon Venables and Robert Thompson (August 13, 1982 - August 23, 1982)
Ibunya James Bulger meninggalkan anaknya dua tahun didepan pintu toko daging, karena ibunya berpikir tak akan lama meninggalkannya, saat itu antrian toko daging tidak begitu ramai. Si Ibu tidak menyadari bahwa itulah terakhir kalinya melihat anaknya hidup !!.
Jon dan Robert, yang berada di mal yang sama dengan Bulgers, ikut berpartisipasi dalam kegiatan yang biasa mereka lakukan: membolos saat sekolah, menjelajah toko-toko, mencuri ditoko, dan memanjat kursi di restoran sampai mereka diusir. Kedua Anak ini melihat sebuah anak kecil di dekat mobil, lalu mereka punya ide untuk mengambil Bulger untuk jalan-jalan. Dan akhirnya dia berhasil membawa Bulger yang berumur 2 tahun itu mau mengikuti ajakan Jon dan Robert.
Selama perjalanan sejauh 2 mil, Jon dan Robert, memukul Bulgers, membanting, dan menjatuhkan kepalanya ke aspal. Banyak orang melihat kejadian itu dibiarkan saja, mereka berpikir hanya dua saudara yang lebih tua yang tidak tahu cara merawat saudara mereka yang lebih muda. Jon dan Robert membawa James menuju rel kereta api setempat, di mana mereka melemparkan cat di mata kirinya, melemparkan batu ke arahnya, memukulinya dengan batu bata, dan memukulnya dengan batang besi. Mereka juga melakukan tindakan seksual dan meletakkan tubuh Bulger di jalur kereta api. Dilaporkan bahwa Bulger meninggal beberapa saat sebelum kereta menabrak dia.

1. Mary Bell (May 26, 1957)

Brian Howe ditemukan mati dan mayatnya telah tertutup dengan rerumputan, hari setelah kematian Martin Brown yang meninggal karena sesak napas. Kondisinya saat itu rambutnya dipotong, tanda tusukan ditemukan di paha, dan genital-nya sebagian dikuliti. Terlepas dari tanda dan luka-luka, surat "M"telah dicantumkan pada perutnya. Ini awalnya sebuah "N," tetapi Maria menambahkan baris untuk membuatnya terlihat seperti "M." Anak tiga tahun telah mencekik orang dewasa sampai mati. Ketika penyelidikan dipersempit kepada Mary Bell, ia berimplikasi dirinya dengan menjelaskan secara rinci sepasang gunting patah, yang merupakan bukti rahasia yang telah dimainkan oleh anak 8 tahun.
Latar belakang keluarga Maria mungkin merupakan penyebab atas perilaku yang tidak biasa itu. Dia mengira dalam waktu yang lama bahwa ayahnya adalah Billy Bell, penjahat yang telah ditangkap karena perampokan bersenjata, tetapi ayah biologisnya tidak diketahui sampai hari ini. Maria mengklaim bahwa ibunya, Betty, adalah seorang pelacur, memaksa dia untuk melakukan tindakan seksual dengan laki-laki-terutama klien-ibunya . Dia masih terlalu muda jika di dalam penjara dan terlalu berbahaya jika dirawat di rumah sakit jiwa diperlengkapi atau lembaga yang menampung anak-anak bermasalah. Mary pada saat diputus bersalah berusia 11 tahun. Dia dibebaskan setelah berusia 23 tahun dan kasus ini dikenal sebagai Mary Bell Order.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar